Sebelum Kematiannya Kurt Cobain Pelajari Islam


Pin It


islampos.com—KURT Cobain adalah legenda dalam dunia musik dunia. Musik grunge yang diciptakannya—hanya dengan jurus tiga chords, musik patah-patah, dan lirik yang simpel namun tegas menyuarakan anti-kemapanan, menghapus dominasi musik pop Michael Jackson selama 20 tahun. Pada tahun 1990, Jacko mengeluarkan album Dangerous namun penjualannya jauh di bawah ekspektasi karena Nirvana, grup musik Kurt bersama Dave Grohl dan Chirs Novoselic, dengan album Nevermind-nya melibas semua yang ada ketika itu.

Kurt juga salah satu tokoh yang menjadi idola sekaligus inspirasi banyak orang. Kurt yang terkenal dengan kalimat “if I die, I’ll go to heaven cos in my life I live in hell,” ini ketika bunuh diri langsung diikuti beberapa orang penggemar beratnya.

Sampai saat ini, para penggemar beratnya masih banyak, ‘taat’ dan setia. Mereka percaya bahwa kematian Kurt Cobain sampai sekarang belum bisa terpecahkan dan menjadi misteri besar untuk mereka

Di salah satu web, pernah tertulis bahwa surat terakhir yang ditemukan kepolisian setempat yang katanya ditulis Kurt Cobain masih mencurigakan. Dokter setempat mengindikasi jika tulisan tersebut adalah tulisan yang menggunakan tangan kanan. Sementara yang semua orang tahu, Kurt Cobain adalah seorang yang KIDAL.

Di situs yang sama juga diceritakan di tahun-tahun terakhir sebelum ia tewas, sebenarnya Kurt Cobain dalam kondisi sehat dan sedang menjalankan terapi untuk menyembuhkan ketergantungannya terhadap obat-obatan terlarang. Di masa rehabilitasinya itu, sebenarnya Kurt Cobain selalu merenung dan tidak kacau. Dia lebih banyak mengurung diri di suatu tempat, pergi, dan datang kembali dengan senyum kepada semua orang.

Dan yang membuat semua orang-orang di sekitarnya terkejut adalah saat Kurt Cobain tertarik mempelajari Islam—ini yang ditutup-tutupi oleh pihak Istri dan personel Nirvana yang lain. Mungkin ini juga yang membuat orang-orang di sekitarnya “membencinya”, bahkan mungkin ini faktor penyebab kenapa Kurt Cobain tiada.

Misteri Kematian Kurt Cobain tidak sampai di situ. Konon, jenazahnya saja masih belum jelas apakah dikubur atau dikremasi.

Inilah isi catatan terakhir yang katanya ditulis Kurt Cobain sebelum dia diberitakan bunuh diri

“Untuk Boddah

Berbicara dari lidah orang bodoh yang berpengalaman yang jelas-jelas lebih suka menjadi seorang kebiri, kekanak-kanakan mengeluh-ee. Catatan ini harus cukup mudah dipahami.

Semua peringatan dari punk rock 101 kursus selama bertahun-tahun, sejak pertama saya pengantar, harus kami katakan, etika terlibat dengan kemerdekaan dan komunitas Anda embracement telah terbukti sangat benar. Aku belum merasakan kegembiraan mendengarkan maupun menciptakan musik bersama dengan membaca dan menulis untuk terlalu banyak tahun sekarang. Aku merasa guity melampaui kata-kata tentang hal-hal ini.

Sebagai contoh ketika kita kembali panggung dan lampu-lampu pergi keluar dan manik gemuruh orang banyak dimulai., Itu tidak mempengaruhi saya cara yang dilakukannya untuk Freddie Mercury, yang tampaknya menyukai, menikmati dalam kasih dan adorasi dari kerumunan orang yang merupakan sesuatu yang saya benar-benar mengagumi dan iri hati. Sebenarnya, aku tidak bisa menipu anda, salah satu dari Anda. Ini hanya tidak adil untuk Anda atau saya. Kejahatan terburuk yang bisa kupikirkan akan merobek-robek orang-orang pergi dengan berpura-pura dan berpura-pura seolah-olah aku memiliki 100% menyenangkan. Kadang-kadang aku merasa seolah-olah saya harus memiliki punch-in time clock sebelum aku berjalan keluar di panggung. Aku sudah mencoba segalanya dalam kekuasaan saya untuk menghargai hal itu (dan saya lakukan, Tuhan, percayalah aku lakukan, tapi itu tidak cukup).

Saya menghargai kenyataan bahwa aku dan kami telah mempengaruhi dan menghibur banyak orang. Itu pasti salah satu dari orang-orang narsisis yang hanya menghargai sesuatu ketika mereka pergi. Aku terlalu sensitif. Saya perlu sedikit mati rasa dalam rangka untuk mendapatkan kembali antusiasme Saya pernah memiliki sebagai seorang anak.

On 3 wisata kami yang terakhir, aku sudah penghargaan yang jauh lebih baik bagi semua orang yang saya kenal secara pribadi, dan sebagai penggemar musik kami, tapi aku masih tidak bisa melupakan rasa frustrasi, rasa bersalah dan empati saya miliki untuk semua orang . Ada yang baik dalam diri kita semua dan saya pikir saya hanya mengasihi orang-orang terlalu banyak, begitu banyak sehingga membuat saya merasa terlalu f *** ing sedih. Kecil yang menyedihkan, sensitif, tak menghargai, Pisces, Yesus manusia. Kenapa kau tidak menikmatinya? Aku tidak tahu!

Aku punya istri dewi yang berkeringat ambisi dan empati dan seorang putri yang mengingatkan saya terlalu banyak dari apa yang saya dulu, penuh cinta dan sukacita, mencium setiap orang dia bertemu karena setiap orang adalah baik dan akan melakukan dia tidak membahayakan. Dan itu menakutkanku sampai ke tempat aku nyaris tidak bisa berfungsi. Aku tidak tahan membayangkan Frances menjadi sengsara, merusak diri, kematian rocker bahwa aku sudah menjadi.

Aku punya itu baik, sangat baik, dan aku berterima kasih, tetapi sejak usia tujuh tahun, aku sudah menjadi penuh kebencian terhadap semua manusia secara umum. Hanya karena rasanya begitu mudah bagi orang untuk bergaul yang memiliki empati. Hanya karena aku mencintai dan merasa kasihan orang-orang yang terlalu banyak kurasa.

Terima kasih semua dari lubang pembakaran saya, mual perut untuk surat dan kepedulian Anda selama bertahun-tahun. Aku terlalu banyak yang tidak menentu, moody baby! Saya tidak punya hasrat lagi, dan begitu ingat, lebih baik untuk membakar keluar daripada memudar.

Damai, cinta, empati.

Kurt Cobain

Frances dan Courtney, aku akan mengubah Anda.

Harap terus Courtney, for Frances.

Untuk hidupnya, yang akan jauh lebih bahagia tanpa aku.”

0 comments:

Posting Komentar