Safety First, Jangan Pake Ban Cacing


Pin It

Gini gan.., ane tadi pas balik dari kantor ngeliat ada moge alias motor gede.., gak tau apa merk na, tapi kayanya keluaran dari pabrikan HOND*.

Nah..pas dilampu merah ternyata simoge ini pecah ban, trus di dorong gitu
Pas ane disampingnya dia, ane liat ternya pake ban sepeda -_-
Itu lho gan ban kecil alias ban cacing...

Nah sepanjang jalan itu ane mikir.., apa yang dibenak sang rider ketika masang itu ban di motornya...??

Klo agan masih belom tau, kira-kira model ban cacingnya kaya gambar dibawah ini..

BAN CACING

Okeh.., sekarnag ane mau bahas tentang ini ban..!!
Ban cacing adalah ban yang kecil bin kurus itu loh. Mungkin dinamain ban cacing karena bannya bentuknya kecil kaya cacing, ato ban nya kurus karena cacingan #eh. Wah tersinggung ane ! TS juga kurus soalnya hemm -_- tapi gak cacingan kok, sumpah! Kalo ane sendiri nyebutnya ban 4l4y (baca nya alay loh) soalnya gak matching (bacanya mecing ya. Inget!) banget, ama motornya apalagi ditambah warnanya yang lebay. Hiy jijik banget liatnya. Eit yang ngerasa pake jangan tersinggung yak! Ini sekedar opini loh, dan ane gak mau memposisikan diri jadi orang yang paling bener karena emang gak bener #eh. Tapi saya bukan mau bahas masalah alay nya, cuma mau bahas tentang bahaya penggunaan ban cacing ini kalo digunakan untuk keperluan sehari - hari. Yah itung - itung cuma buat sekedar share aja lah, buat nambah wawasannya agan-agan disini..

Sebelumnya ane mau kasi tau dulu ni, kenapa pabrikan motor rata - rata ngasih ban yang cukup lebar sebage standar nya. Itu soalnya buat alasan keselamatan konsumen sendiri donk. Motor itu kecepatannya gak 10 - 20 kilometer per jam, tapi bisa sampe 60 bahkan sampe ratusan kilometer per jam. Nah buat kecepatan segitu pastinya diperlukan cengkraman ban yang cukup kuat buat ngendaliin motor terutama buat belok atau nge-rem, yang bisa didapatkan oleh ban yang lebar. Nah kalo agan ganti ban standarnya sama ban alay macam itu, pastinya ban gak akan mampu "lengket" di aspal dengan optimal, soalnya "bidang sentuh" nya kecil sehingga cengkraman nya terhadap aspal kurang kuat. Dari situ udah ada gambaran belom? 

Walhasil kalo digunakan dalam kecepatan tinggi, pastinya ban macem gini bakal gampang selip ato kepeleset, dan jadinya kaya beginini :

Akibat pake ban alay


Hadu kesian. Padahal masi muda loh. Kalo udah begini buat nyesel pun udah ga bisa, udah telat. Ckckckck. Emang sih gak sepenuhnya nyalahin ban cacingnya, ada banyak faktor juga yang mempengaruhi. Yang pertama faktor kelalaian, faktor kurang hati - hati, faktor amal dan face factor #eh. Tapi ban itu juga bisa disalahkan karena akan mempermudah atau memperbesar resiko kecelakaan. Meskipun si pengendara udah waspada dan jeli, tapi tetep aja percuma donk kalo ban nya kaya gitu, gak ada grip nya (baca: grip = daya cengkram). Misalnya nih, si mba tadi tuh udah reflek mau ngerem ato belok, tapi karena dia pake ban alay, ban nya gak bisa mencengkram aspal dengan baik, walhasil dia tergelincir. Kalo uda begitu siapa yang harus disalahkan?

Kecuaaalliii.....kalu buat yang gambar dibawah ini gan...



Ya kalo pun kecelakaan juga gapapa, itung - itung ngurangin populasi bocah alay lah #eh. Dan ane juga yakin kalo mereka yang kebut - kebutan di jalan raya / jalan umum pake ban beginian pasti beraninya emang cuma di lurus aja alias gak punya skill (maap ye, meskipun ane juga bukan pembalap atau orang yang punya skill "wah").

Kita itu harus bisa jadi konsumen cerdas, dimana kita bisa memilah dan memilih barang yang sekiranya berguna dan baik buat kita, termasuk dalam hal memilih ban. Sebelum memutuskan membeli, sekiranya kita timbang - timbang dulu apa resiko nya, kekurangan dan kelebihannya. Jangan cuma ikut - ikutan aja biar dibilang gahol. Yah percuma donk kita "beli" resiko tepar kaya poto cewe diatas itu cuma gara - gara mau dibilang gahol? Gahol nya gak dibawa mati kan? Mungkin ini cuma himbauan aja, buat ngingetin agan sekalian terutama yang berminat mau pake ban beginian. Tapi kalo tetep bandel ya terserah sih, resiko ditanggung pemenang #eh. Yang penting ane udah ngingetin ya, kalo kenapa napa itu derita mu.

0 comments:

Posting Komentar